4

MY CHILDHOOD : MY THE BEST STORY

Posted by Fitri Resya on Senin, Maret 04, 2013 in
Seperti biasa kalo lagi libur “nganggur”  di rumah daripada gak ada kerjaan, aku biasanya ngobrol (psst.. baca: ngerumpi) sama ibu...
Ngobrol ngalor ngidul dari ngomongin urusan sekolah, pergaulan sosial (sedikit nyerempet ke ngomongin tetangga.. #ehh), sampai ke cerita masa kecil ku....
Nah loh.. bagian terakhir ini menurut ku sangat menarik.. haha.. mendengarkan nyokap (ciiee ilehh sok gaul bener dah..) berkisah (kayak dongeng aja) tentang masa kecil saya yang kata Ibu “bandel” “ngeyel” “usil”...
Masya Allah... segitunya bukk... L
Tapi kalo diinget-inget emang iya sih.. hehe...
Kata ibu hobi saya yang paling beliau ingat adalah....
1.      Nyebur-nyebur di kali (bahasa jawanya sungai) plus cari cethul (ini nama ikan yang kecil-kecil gitu)
“jleb moment” banget dah... iya sih aku dulu emang hobi banget maen ke kali, nyebur-nyebur gitu, maen basah-basahan, trus yang lebih seru adalah cari ikan, udang dengan menggunakan besek (besek itu sejenis wadah yang berasal dari anyaman bambu).. haha..
Nah.. biar lebih seru aku juga sering ngajakin anak tetangga (gue kan leader gitu.. haha..), dan ini lah yang buat aku sering jadi bahan omelan ibu dan juga jadi sasaran omelan ibu-ibu tetangga... *tapi biarlah, itu kan dulu... haha...
Trus lagi... kata ibu “gimana ndak marah, lha wong kamu habis dibeliin baju baru warna putih yang bagus, manis langsung dipake buat blusukan di sungai...??”
Hehe... ampun dah bu mana aku dulu ngerti kalo baju baru itu gak boleh dipake buat blusukan di sungai. Memangnya ada aturannya?
Trus lagi... kata ibu “kamu disuruh tidur siang malah kabur”.
Haha.. *Cuma bisa nyengir dah*
Aku akui, aku emang sering (pake banget) kabur dari rumah kalo pas gak boleh main dan disuruh tidur siang. Caranya gini: awalnya pura-pura mau disuruh tidur siang dulu. Pas mau dikeloni sama ibu nurut aja gitu. Nah.. pas ibu udah terlelap tidur, aku langsung pelan-pelan turun dari tempat tidur dan kabur lewat jendela (suerr dah... lewat jendela.. JENDELA men..).

Kisah nomer satu ini kalo mo diterus-terusin gak ada habisnya lah.... mending lanjut ke yang lain aja....
2.      Blusukan ke kebon (bahasa jawa: kebun, tapi bukan kebun bunga seperti yang anda bayangkan lho..)
Haha... amazing banget dah....
Hobi yang satu ini adalah salah satu hobi kebanggan gue dan ternyata sekarang berkaitan dengan jurusan yang aku tekuni GEOGRAFI (entah apa kaitannya.. yang penting menurutku agak berkaitan karena berbau alam-alam gitu).
Maen ke kebon, nangkep capung dan kupu-kupu (maaf.. aku dulu emang kurang berperi kehewanan) yang sekarang udah semakin jarang ditemui, manjat pohon, dll (dan lainnya lupa).
Kata ibu, hobi ini adalah salah satu hobi sering membuat beliau khawatir (kayaknya hobi yang sebelumnya juga sih). Pasalnya di kebon tuh kotor, agak gelap, dan bla..bla..bla...
Iya juga sih... soalnya hobi ini yang membuat telapak kaki ku sering kemasukan duri. Dan jujur hal tersebut nggak membuat aku kapok, buktinya aku masih aja sering blusukan ke kebon.
Bahkan ketika ibu mencoba menakut-nakuti ku dengan berbagai cerita seram dan horor, hal itu masih juga nggak ngefek.. Beneran dah, dulu ibu emang sering banget nakut-nakutin pake cerita-cerita hantu gitu, tapi ya aku kan bukan anak yang penakut, jadi ya nggak ngefek.. *ampun... maaf nggih bu” ^_^
3.      Majat pohon
Haha.. ini hobi paling gagah" kalo menurut aku. Jarang-jarang kan ada cewek yang jago manjat kayak aku.
Pohon yang paling seru dipanjat  pada saat itu adalah pohon jambu punya tetangga (dan sekarang pohon jambu itu sudah tinggal kenangan alias udah gak ada). Ehh.. tapi aku nggak nyuri jambu tetangga lho.. Aku kan kalo mau metik jambu minta izin yang punya pohon dulu (ya.. walaupun kadang-kadang yang punya pohon lagi nggak ada pas aku minta izin, kan tetep aja aku udah minta izin. Hehe..).
Nah.. itu tadi hanya sedikit “hobi” baca aja kelakuan ku di masa lampau... Tapi jujur dah kalo mau diceritain tetep gak ada habisnya..
Kata ibu, itu semua berkaitan dengan kebandelan, keusilan, dan rasa ingin tahu saya sendiri. Kata ibu lagi, semua itu terkadang membahayakan diri saya sendiri. Yah.. biarpun itu tetep aja nggak membuat saya kapok...
Kayak... (*sambil mengingat nih.. ) dahi ku luka terkena pisau, terdengar serem kayaknya. Gara-garanya pas itu aku kan lagi mainan pake pisau terus jatuh, jadi ya gitu dahi ku luka dan berdarah. Sekarang bekasnya masih lho.. (*ngalah-ngalahi Harry Potter).
Terus kaki ku sering kena duri, luka-luka, memar, berdarah gitu, hasil dari hobi blusukan, manjat, jatuh di kebon, kepleset di sungai, dll. Beruntung lukanya udah nggak terlalu kelihatan (walaupun tetep masih kelihatan sih) jadi kaki ku masih terlihat agak mulus.
Terus lagi.. kata ibu (kalo yang ini aku udah nggak inget. Mungkin karena pengalaman yang ini kurang dramatis), aq pernah kejatuhan pasah (alat yang dipake buat menajamkan pisau, biasanya terbuat dari batuan gitu *aku gak tau batu jenis apa) sampai gigi ku tanggal. Gara-garanya waktu itu aku lagi terlepas dari pengawasan ibu (waktu itu aku lagi ditinggal ke pasar), trus aku panjat-panjar kandang ayam gitu. Nah ternyata di bilah-bilah papan kandang yang aku panjat itu di atasnya ada pasah, dan pas aq panjat pasahnya jatuh dan kena aku.
Terus lagi, kali ini bukan karena aku bendel (*muka serius), tapi kerena rasa ingin tahu ku pada saat itu yang terlalu tinggi. Pernah suatu ketika aku sampai di bawa ke dokter terdekat dan sudah dirujuk untuk masuk ke rumah sakit. Hal itu terjadi karena aku iseng-iseng dan pengen tahu (suer dah rasa ingin tahu yang ini agak berbahaya), waktu itu aq liat batu baterai jam yang kecil gitu (yang biasa dipake buat baterai jam tangan), nah entah kenapa... iseng aja gitu, batu baterai itu aku masukin ke lubang hidung. Kejadian ini membuat keluarga ku menjadi panik. Pada saat itu aku langsung dibawa ke dokter, tapi karena dokternya gak berhasil mengeluarkan batu baterai itu, aku langsung dirujuk ke rumah sakit. Beruntung, pada saat perjalanan ke rumah sakit aku berhasil bersin dan batu baterai tersebut keluar dengan sendirinya. Alhamdulillah aku gak jadi dibawa ke rumah sakit.
Terus lagi, karena rasa keinginan tahu ku juga lah yang mendorong aku untuk memegang solder (alat listrik yang panas gitu, digunakan dengan untuk melelehkan timah putih untuk menyambung kabel, dll). Hal itu membuat om (sebutan untuk paman) dan bapak saya panik. Alhasil dari pengalaman tersebut dapat diambil pelajaran bahwa solder yang habis dipakai itu panas. Hehe....
Hah... setelah menuliskan cerita tersebut ternyata masih ada beberapa cerita yang belum berhasil saya tuliskan (capek tau.. banyak banget ternyata..).
Tapi yang jelas, sepertnya saya harus “sedikit” setuju dengan ibu bahwa waktu kecil saya memang anak yang “bandel”. Tapi kan tetep ada sisi baiknya.. buktinya saya punya rasa ingin tahu yang tinggi (*hehe).
Walaupun ada juga perasaan menyesal karena pernah membuat keluarga, terutama ibu khawatir (dan setelah aku baca ulang tulisan ini kayaknya wajar kalau beliau khawatir, tenyata beberapa hal dari tersebut sedikit membahayakan). Tapi beruntung sekarang ibu bisa mengapresiasi pengalaman masa kecil ku. Cerita-cerita itu bisa menjadi bahan obrolan yang menyenangkan dengan ibu. Karena selalu ada hal-hal dari masa kecil ku yang bisa diceritakan lagi dan lagi. Hal tersebut mungkin juga sudah menjadi pengalaman yang lucu (walaupun tetep kata beliau “bikin khawatir” “bikin jantungan”) bagi ibu ku. Ya iya lah.. mana ada anak gadisnya ibu yang sebandel aku, secuek aku, dan setomboy aku.
Lagi pula sekarang kan aku sudah tumbuh menjadi gadis yang cantik (kata orang lho..), elegan, udah bisa tampil feminim, suka pakai high heels, tampilannya manis, dan kalem (entahlah.. kalau yang ini ada yang percaya atau nggak). Walaupun terkadang masih sering melakukan hal yang ceroboh (kalau yang ini kayaknya bawaan dari kecil deh. Hehe...).
Tapi dari banyak hal di masa kecil yang aku alami, aku yakin bahwa masa kecil ku menyenangkan, agak berbeda, dan unik. Aku bahkan sedikit bangga karena aku yakin banyak anak di luar sana (apalagi anak-anak di jaman sekarang) yang tidak bisa menikmati sungai, kebun, dan kondisi di lingkungan lainnya yang masih ada dan masih asri seperti pada saat aku kecil dulu. Masih bisa lihat warna-warni sayap kupu-kupu langsung dari alam (gak Cuma dari Google doang), capung. Masih bisa manjat pohon karena semakin sedikit pohon-pohon ada.
Ahh.. semoga saja pengalaman masa kecil ku membuat ku lebih dekat dengan alam, mencintai alam. Lagi pula bukankah salah satu cara mencintai Tuhan adalah dengan cara mencintai ciptaannya, termasuk alam ini (entah benar atau tidak, tapi aku meyakini hal tersebut)?
Pada akhirnya hal yang bisa saya lakukan adalah bersyukur dan berterimakasih kepada Tuhan (Alhamdulillah, matur nuwun ya Allah), berterimakasih dan minta maaf kepada keluarga (terutama ibu.. Ampun nggih bu.. Pipit minta maaf udah bikin khawatir.. ^_^).

|

4 Comments


wakakakakakaka.. resya paok :D
ngekek aku baca postinganmu.
Alhamdulillah.. template nya udah baru and nge-blog lagi :D
yipiiiii


haha...
mood q lgi bagus kemaren...


yah,,, anyaman bambu...
ra bedo ro liane ne kui...

Poskan Komentar

Copyright © 2009 "Mine" All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.